Viral Hadist Nabi Muhammad SAW Tentang Menghadapi Wabah Di Seluruh Dunia


Perkataan (hadits) Nabi Muhammad SAW yang berusia 14 abad, yang menganjurkan tindakan sanitasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, telah menarik perhatian media internasional di tengah krisis virus corona.

Awal April 2020, media seluruh dunia ramai memberitakan pesan Nabi Muhammad SAW yang dimuat dalam papan reklame besar di Kota Chicago, Amerika Serikat. Keberadaan reklame menyita perhatian dunia di tengah umat manusia menghadapi pandemik coronavirus atau COVID-19.

GainPeace, sebuah organisasi nirlaba dalam syiar Islam di Chicago membuatnya sebagai bentuk apresiasi terhadap perjuangan petugas medis yang menjadi garda depan perang melawan virus corona.

Dalam reklame, menguraikan bagaimana Nabi Muhammad SAW secara historis menangani pandemi selama masa hidupnya, yang semuanya merupakan pedoman yang ditetapkan oleh organisasi kesehatan dunia untuk menangani wabah COVID-19 saat ini.

"Sering-seringlah mencuci tangan, jangan tinggalkan daerah yang terinfeksi dan jangan mengunjungi daerah yang terinfeksi," kata papan reklame itu. Pedoman tersebut didasarkan pada hadis bersejarah, dari Nabi Muhammad SAW yang telah dibagikan secara luas di seluruh platform media sosial sejak wabah coronavirus mulai menyebar di seluruh dunia.

“Tip Luar Biasa Nabi Muhammad untuk Selamat dari Pandemi” adalah judul artikel yang diterbitkan oleh surat kabar Spanyol ABC pada hari Jumat, 3 April. Publikasi ini menyajikan rekomendasi berulang dari para ahli kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19 dan membandingkannya dengan ajaran Islam yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW.

“Sungguh luar biasa untuk berpikir bahwa, 1.300 tahun yang lalu, seorang buta huruf ... tanpa pelatihan ilmiah apa pun yang sudah diketahui, langkah demi langkah, apa yang harus dilakukan selama pandemi. Nama (nya) adalah Muhammad, ia menyampaikan Islam dan mencerminkan ... rekomendasinya untuk menghindari pandemi,” demikian bunyi artikel tersebut.

Dalam artikel lain yang diterbitkan oleh majalah Amerika Newsweek pada 17 Maret, sarjana Amerika Craig Considine menyajikan dan menjelaskan perintah-perintah Nabi Muhammad untuk menghindari penularan.

"Meskipun dia sama sekali bukan ahli 'tradisional' dalam hal penyakit mematikan, Muhammad tetap memiliki saran yang bagus untuk mencegah dan memerangi perkembangan seperti COVID-19," membaca pengantar artikel.

“Jika Anda mendengar wabah penyakit di suatu negeri, jangan memasukinya; tetapi jika wabah itu terjadi di suatu tempat ketika Anda berada di dalamnya, jangan tinggalkan tempat itu,” Considine mengutip perkataan Nabi Muhammad, dengan alasan bahwa Hadits (perkataan nabi) mewakili salah satu bentuk karantina yang paling awal.

Considine mengutip hadis lain: "Kebersihan adalah bagian dari iman." Dalam baris terakhir teksnya, Considine mengkritik mereka yang percaya iman dan doa mereka cukup untuk melindungi mereka dari penyakit.

Nabi Muhammad selalu menganjurkan orang-orang untuk mencari perawatan medis dan pengobatan, kata profesor itu, mengutip Hadits: "Manfaatkan perawatan medis, karena Tuhan tidak membuat penyakit tanpa menunjuk obat untuknya, dengan pengecualian satu usia penyakit-tua . "

Nabi Muhammad "berharap orang-orang akan menggunakan akal sehat mereka," simpul Considine.

Pertimbangkan riwayat lain, dari sarjana Persia abad ke-9 Al-Tirmidzi menceritakan: Suatu hari, Nabi Muhammad (SAW) melihat seorang lelaki Badui meninggalkan untanya tanpa mengikatnya. Dia bertanya kepada orang tersebut, "Mengapa kamu tidak mengikat untamu?" Orang Badui itu menjawab, "Saya menaruh kepercayaan pada Tuhan." Nabi kemudian berkata, "Ikat unta Anda terlebih dahulu, lalu percayakan pada Tuhan."

Nabi Muhammad (SAW) mendorong orang untuk mencari bimbingan dalam agama, tetapi ia berharap mereka mengambil langkah-langkah pencegahan dasar untuk stabilitas, keamanan, dan kesejahteraan semua orang.


Diolah dari berbagai sumber, diantaranya: moroccoworldnews.com, alaraby.co.uk, suara.com, tehrantimes.com, facebook: GainPeace

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

close